Senin, 18 Februari 2008

Mengenal Guruku Bagian 3

Anda pasti kenal Ust. Drs. H. Syihabul Irfan Arief (Gus Fan). Beliau adalah sosok pendidik yang profesional. Beliau sangat jago dalam bhs. Inggris & Arab. Banyak terkesan dalam benak saya,jika beliau berpidato semangatnya membara, santai dan berbobot. Semangat memotifasi kepada para santrinya sangat hebat, diwujudkan dengan aktifitasnya yang cukup padat, beliau masih menyempatkan waktunya untuk mengajar di pesantren.
Beliau sangat suka mengkaji kitab-kitab yang menjurus kepada sosial politik. Saya sangat berkesan ketika beliau mengkaji kitab 'Idhlotun Nasyi'in. Beliau sangat hebat, paham benar akan isi kitab tersebut. Disamping itu banyak kitab-kitab lain yang dikhatamkannya dihadapan para santri.
Beliau dalam mengkaji kitab senantiasa dihayati sehingga pada ujung penutupan kitab, beliau senantiasa berdo'a agar bermanfaat bagi dirinya dan para santrinya. Beliau selalu khusuk dalam berdo'a, tak heran bila beliau setelah mengkhatamkan kitab yang dikajinya berdo'a dan menangis sesungguh-sungguhnya. Para santripun terbawa dalam kekhusukannya dalam berdo'a.
Dengan kerendahan dan keahliannya, beliau tetap sederhana, murah senyum dan optimisme. Tak heran bila para elit politik memilih beliau sebagai pemimpin yang diidam-idamkan. Karena itu kepada beliau, banyak orang yang sungkan dan hormat atas keahlian beliau.
Beliau banyak memiliki ilmu dan berpengalama dalam dunia kepemerintahan. Di dalam dan di luar negeri telah dijelajahinya dalam memmperoleh perbendaraan ilmu yang luas dan konferhensip. Mungkin apa yang dilakukan beliau merupakan titisan atau mempunyai jiwa berpolitik menurun dari orang tuanya (KH. Arief Hasan, Beliau dulu pernah berpolitik dan duduk di pemerintahan lalu keluar dan kembali menfokuskan untuk membesarkan pesantrennya alias fokus pada pendidikan di pesantrennya. Wallahu A'lamu...)
Pendidikan formal yang dipimpinnya semakin hari semakin berkembang dan dikenal khalayak masyarakat. Mulai dari MI, MTs, MA, SMAI dan STM.
Semangat yang membara dalam membesarkan ponpes sangat kental sekali pada diri beliau. Semoga para santrinya mampu meniru keahlian, kesederhanaan, kewira'ian, keuletan dan keistiqomaannya dalam menjalankan amanah. Amien...

Baca selengkapnya......

Sabtu, 16 Februari 2008

Mengenal Guruku Bagian 2 (Ust. Abdul Rozzaq & Ust. Faqih)

Anda pasti mengenal Ust. Abdul Rozzaq.

Beliau sangat saya kenal karena rumahnya bersebelahan dengan ponpes putra dan putrinya Halim Isytibsyaroh adalah teman saya sekelas di MA RONAS.
Beliau dimata saya adalah sosok guru yang patut dicontoh. Beliau adalah guru yang ahli dalam ilmu fiqh. Kitab fiqih yang senantiasa dibaca dan dikaji secara istiqomah adalah kitab Taqrib. Walaupun sudah khatam, beliau senatiasa tidak berganti kitab. Mungkin tujuan beliau adalah memahami satu kitab dengan sungguh-sungguh itu lebih baik dari pada belajar beberapa kitab tapi tidak paham seratus persen.
Keutunan beliau membuat banyak orang menghargai beliau atas keahliannya. Penampilan yang sederhana dan sabar dalam mengkaji isi kitab, membuat santri lebih mengaguminya. Atau bahkan para dewan asatidz menjunjung tinggi atas keahlian dalam ilmu Fiqh.
Beliau terlihat santai dalam menjalankan tugasnya serta kesabarang yang tinggi dalam mendidik santri untuk paham ilmu fiqh.
Dengan Qonaahnya dan keistiqomaannya Allah banyak memberikan keistimewaan terhadap beliau. Dan anda perlu tahu bahwa kebanyakan putrinya banyak menjadi orang yang ahli dalam penghafal Al-Qur'an. Subhanallah....
Yang perlu ditauladani atas kepribadian beliau adalah semangat dalam menjalankan tugasnya dengan baik, sabar, Qonaah dan istiqomah.
Dari sudut pandang saya adalah bahwa beliau adalah guru saya yang ahli dalam ilmu Fiqh.
Semoga apa yang beliau ajarkan menjadikan ilmu yang bermanfaat buat para santri dan khususnya buat diri saya pribadi. Amien......

Ust. Faqih

Beliau adalah adik dari Ust. Abdur Rozzaq (kalau tidak salah) karena beliau sangat dekat.
Beliau dimata saya adalah sosok guru yang patut dicontoh. Beliau adalah guru yang ahli dalam ilmu fiqh. Kitab fiqih yang senantiasa dibaca dan dikaji secara istiqomah adalah kitab Fatkhul Mu'in. Walaupun sudah khatam, beliau senatiasa tidak berganti kitab.
Apa yang beliau lakukan agaknya sama denga kakaknya (Ust. Abdur Rozzaq). Beliau sangat berharga buat RONAS pada umumnya, yakni memajukan pendidikan yang ada di Beratkulon. Ibuku dulu juga bercerita bahwa beliau adalah salah satu dari muridnya.Beliau juga pernah kerumah saya di Gedeg.
saya dulu pokoknya ngaji dan ngaji bersama beliau baik di pondok maupun di Diniyah. karena kededelan otak saya sampai gak paham-paham.
Dulu juga aku pernah ditamparnya saat duduk di bangku MTs karena seluruh murid sekelas tidak mau yang mengaku siapa yang membuat ramai kelas, sehingga sekelas ditamparnya.
saat itu aku juga tidak punya dendam atau marah sedikitpun, karena memang temen-temen sekelas yang salah.
tapi yang jelas hasil didikan beliau aku sekarang mampu memahami ilmu fiqh dengan baik. setiap kalinya aku belajar ilmu fiqh saya teringat beliau.
Dalam benak saya guru ilmu fiqh saya sampai saat ini adalah :
1, Ust. Abdur Razzaq
2. Ust. Faqih
3. Ust. Drs. H. Saiful Jazil, MA.
4. Ust. Prof. Dr. H. Achmad Zahra, MA.
dan yang jelas apa yang beliau ajarkan, sekarang sangat berguna bagi saya khususnya dalam melayani perbagai persoalan masyarakat. dan saya bisa berdebat dengan tokoh NU, Muhammadiyah, syi'ah dan LDII dll.
disamping itu beliau rajin membukukan dan membacakan otobiografi KH. Arif Hasan pada setiap Khaulnya.

Yang perlu ditauladani atas kepribadian beliau adalah semangat dalam menjalankan tugasnya dengan baik, sabar, Qonaah dan istiqomah serta ditakuti/disegani setiap santri.

Semoga apa yang beliau ajarkan menjadikan ilmu yang bermanfaat buat para santri dan khususnya buat diri saya pribadi. Amien......

Baca selengkapnya......

Mengenal Guruku Bagian 1 (Ust. Sirojjuddin)

Anda pasti mengenal Ust. Sirojjuddin. Beliau salah satu ustadz di ponpes. Yang ku kenal dari pribadi beliau semasa saya nyantri disana.
saya belum tahu persis tahun kelahiran beliau, tapi saya tahu beliau kelahiran Kemlagi. Beliau salah satu santri KH. Arief Hasan yang senantiasa taat dan patuh atas segala dawuh Kiayinya. Sehiiga wal hasil beliau maher benar dalam membaca kitab kuning.
Sososk Ust. Sirojjuddin sangat sederhana sekali. Beliau kelihatan tidak nekoh-nekoh. Kewajibannya banyak dicurahkan dalam membantu belajar santri di pesantren.
Semasa saya nyantri di sanan beliau cinta banget dengan kitab-kitab yang bernafaskan Tasawuf. saya sempat mengikutinya, seperti kitab Isrsyadul 'Ibad, Tanwirul Qulub.
Disamping itu beliau mengajarkan kitab balagho dan Tafsir Jalalain. Dengan kecintaan beliau terhadap kitab kuning. Beliau mampu membuahkan karya-karya yang cukup disenangi oleh kalangan santri. Syair-syair yang beliau buat sangat berarti dalam diri santri. Saya sendiri sering menghafalkan syair-sayair beliau. Beliau bagi saya adalah tokoh sastra di ponpes.
Disisi lain jiwa ketasawufan beliau, diwujudkan dari beliau yang tampil apa adanya. Beliau tidak malu bila selesai mengaji beliau jualan pakaian, jam tangan atau kitab-kitab lainnya. Ciri lain dari beliau adalah suka motor Vesva.
Yang perlu dicontoh dari kepribadian beliau adalah semangat berjuangnya yang cukup tinggi, Kesederhanaan, suka berkarya dan Istiqomah.
Mudah-mudahan Allah mengangkatnya derajat yang mulia di dunia dan akhirat.
Dan ilmu yang saya dapatkan dari beliau semoga menjadi manfaat. Amien....

Baca selengkapnya......

Jumat, 15 Februari 2008

Kelemahanku Tempo Dulu

by zainul

Ketika aku masih duduk di Mts kelas 1, sungguh kerdil diriku dalam memahami ilmu alat (nahwu, shorof). Walaupun di sekolah udah diberi materi ilmu alat tetap aja gak paham. Demi keberhasilan untuk memahaminya aku ikut les dari para seniorku di Pesantren. Berganti-ganti pengajar (dari seniorku, kala itu cak Fadlan, car Rohman, cak Sueb Rizal dll.) tetap aja dedel pikiranku. Susah banget….

Namun tetap aja aku jalani. Walhasil selama aku belajar 3 tahun di MTs, eh ternyata muncul ilmu yang aku pelajari ketika aku kelas 1 MA. dengan hebatnya … aku paham sekali.

Di sekolah Diniyah aku naik keperingkat kelas Ulya. weh….langsung saya sekelas dengan seniorku. Malu juga sih tapi … itulah perjalanan kebodohannku.

Hari-demi hari aku lalui aku mulai mengikuti pengajian khusus di dalem KH. Zainul Arifin Arief saat itu mengikuti pengajian kitab Ibnu aqil, banyak hal tambahan ilmuku sehingga suatu saat KH. Zainul Arifin Arief pernah menyuruhku menjadi badal mengajar di MI kelas 5 dan 6. Wah…. jadi grogi….. tapi tak apalah yang penting aku dipasrahu tugas dari beliau. ini adalah sebuah penghormatanku yang sungguh luar biasa.

Semoga apa yang diberikan oleh beliau KH. Zainul Arifin Arief menjadikan ilmu yang bermanfaat. Amien……..

Baca selengkapnya......

Kiyayiku Tertidur

by zainul

Pekerjaan kiyayiku (KH. Zainul Aririn Arief) yang saya tahu adalah mengajar dan ahli dalam berwirausaha. Dulu aku tahu jadual mengajar beliau sangat padat, tak lupa dari sisi yang lain beliau mengajarkan kepada santrinya untuk berwirausaha. Mangkanya yang namanya elektro, nyablon, membuat paving di lakoninya. Mungkin harapan beliau jadilah santri yang plus plus & mampu berkarya selain mengajar agama.

Dari cukup padatnya acara beliau, pernah suatu ketika beliau mengajar di Diniyah kelas Ulya, hanya kelas saya yang masih tekun belajar membaca kitab gundul sedang yang lain telah selesai. Jadinya terasa sepi….ada salah satu teman saya disuruh beliau membaca kitab. Ketika kita masih serius menyimak, terlihat oleh saya Kiyayi saya tertidur. Namun alangkah kagetnya ketika teman saya membaca kitab di salahkan oleh Kiyayi saya. Waduh…. ternyata beliau mampu menyimak dalam keadaan tertidur. Subhanaallah…..

Mudah-mudahan Allah memberikan ilmu yang bermanfaat bagiku dari Kiyayiku.

Baca selengkapnya......

Bisikan Sang Kiyai

by zainul

Saya ingat ketika pada sore hari, aku lapar banget. Aku ingin makan di warungnya mak puk (belakang sekolah MTs). Aku pilih warung tersebut karena murah dan dapat mengganjal perutku. Ketika itu aku berjalan berjalan santai, pakai sarung tanpa berkopyah melewati kelas yang pojok disebelah barat (MTs), tak kuduga KH. Zainul Arifin Arief yang mengajar di kelas tersebut memanggilku, seraya berkata dekat telingaku (berbisik),” Arifin (aku sendiri) …. kamu gak pantes keluar tanpa memakai KOPYAH”. Kemudian beliau kembali mengajar.

Setelah dibisikin Kiyai saya, tanpa bertanya atau menjawab aku bergegas kembali ke pesantren untuk mengambil kopyah. Kemudian aku lanjutkan niatku untuk makan di warungnya mak puk.

Dari peristiwa itu, aku lebih banyak memakai kopyah dari pada tidak. Aku sendiri berpikir apasih untungnya pakai kopyah dengan tidak memakainya?

Bisikan tersebut ternyata terjawab ketika aku belajar di S-1. Aku ini hobbi ngelihat Film. Suatu ketika aku ingin melihat Film di Gedung Sinema (di Daerah Petra siwalankerto dekatnya pondok milik KH. Asep Saifuddin) aku mau beli tiket masuk, eh ternyata gak jadi karena aku saat itu habis ngajar les agama di Rungkut masih pakai kopyah hitam.

Disitulah aku tahu manfaatnya pakai kopyah.

Bisikan kiyayiku masih tersimpan dalam memoriku.

Subhanaallah semoga bisikan tersebut memberikan manfaat buatku seterusnya. Amien…..

Baca selengkapnya......

Amalan Dzikir

by zainul

“Ya shohibi inda kulli syiddatin wayaa ghiyatsin inda kulli kurbatin sholli ‘ala Muhammad wa ‘ala ali Muhammad waj’alni fakhrojan wa makhrojan”. masih ingatkah anda tentang dzikir ini? so pasti ingatkan, ini adalah amalan yang saya terima dari KH. Zainul Arifin Arief. Santri Ronas pasti hafal amalan dzikir ini. apakah sampai detik ini masih kita lakukan? Al-hamdulillah…

Dalam hal apapun, perlu kita ingat akan dzikir ini. Sanat dzikir ini senantiasa mengingatkan kita kepada guru kita. keistiqomahan dalam dzikir itu penting sekali. Dzikir apapun bila kita istiqomah, pasti akan membuahkan hasil yang luar biasa.

Masih ingatkah anda dalam al-Qur’an bahwa dzikir itu menenangkan jiwa? ” Ala bidzikrillahi tathmainnul qulub”. Nah… sekarang pernahkah kita melakukan amalan dzikir itu membuahkan hasil yang seperti itu? Jawabannya anda sendiri yang tahu.

Saya masih inggat ketika saya mendengarkan KH. Zainul Arifin Arif menerangkan bahwa Amalan yang istiqomah itu melebihi dari karomah.

Apapun bentuk amalan dzikir itu bila dilakukan secara istiqomah, pasti akan membuahkan hasil sesuai apa yang dicita-citakan.

Ada sebuah cerita dari sahabat Abu Huroiro ra. beliau di tugaskan Rorulullah saw. menjaga Baitul Mall. Suatu saat Abu Huroiroh telah mngecek keberadaan Baitul Mall telah terkunci rapat. Namun tak terduga ada seseorang yang mencuru barang yang ada di Baitul Mall. Saat itu juga Abu Huroiroh memergokinya dan menangkapnya. Kemudian orang yang mencuri tadi memohon maaf kepada Abu Huroiroh dengan alasan bahwa orang tersebut mencuri karena kelaparan (kemiskinan), dan seraya menambahkan bahwa barang-barang yang ada di Baitul Mall kan digunakan nantinya untuk menolong orang miskin. Kemudian dengan termenung dan langsung mengiyakannya. Akhirnya orang tadi dilepaskan.

Pada esok harinya juga demikian kejadiannya. ada seorang pencuri yang masuk ke tempat Baitul Mall. Dan dengan alasan yang rasional Abu Huroiroh melepaskannya kembali. Hal ini sampai terulang yang ke tiga kalinya. Namun yang ketiga kalinya ini sang pencuri memohon untuk dilepaskan dan sebagai imbalannya adalah akan diberi tahu kenapa Baitul Mall yang terkunci dengan rapat masih juga dibobol pencuri. Akhirnya Abu Huroiroh menyetujuinya. Sang pencuri tadi mengatakan bahwa bilamana gudang Baitul Mall tersebut dibacakan ayat kursi sebanyak 4 kali pada pojok gudang, maka pencuri tidak akan mampu membobolnya. akhirnya Abu Huroiroh seorang yang ahli ilmu, maka sang pencuri tersebut dibebaskannya kembali.

Ke-esokan harinya Abu Huroiroh melaporkan kejadian tersebut kepada Rosulullah saw.Setelah dilaporkannya Rosulullah mengiyakan, ketahuilah Abu Huroiroh bahwa sang pencuri itu sudah datang kemari sebelum kamu dan menceritakannya, dialah setan/iblis.

Ayat kursi bila diamalkan dengan istiqomah sudah pasti akan membuahkan kekaromahan (semua itu atas izin dari Allah SWT).

Anda tahu Sahabat Nabi Amr ibn Ash ra. adalah salah satu sahabat Nabi yang kaya raya, namun dia tidak takut hartanya kehilangan.Walaupun rumahnya tidak ada penjaga. Dia selalu membaca Ayat Kursi 4 kali sebelum keluar rumah.

Kesimpulannya siapapun yang mengamalkan dzikir, pasti akan dilindungi oleh Allah dan segala keinginannya akan dikabulkannya.

Oleh karenanya jangan bosan-bosan anda untuk mengamalkan dzikir dengan istiqomah. Diantara dzikir adalah apa yang pernah guru kita berikan kepada kita. Semoga kita mampu menjadi manusia yang mulia di dunia dan akhirat.
Wallahu A’lamu

Baca selengkapnya......

Kharisma K.H. Arif Hasan

by zainul

Saya masih ingat ketika K.H. Arif Hasan saat mengajarkan kitab Ibnu Aqil di ponpes putri pada pagi hari semua santri putra dan putri berkumpul mendengarkan dengan khitmad. Pada saat pembacaan dimulai tidak ada suara gaduh pun terdengar di areal tempat pengajian, yang terdengar hanyalah suara beliau saja dalam membaca kitab. Sementara semua santri dengan khusuknya memaknai kitabnya.

Selanjutnya ketika pengajian kitab Ibnu Aqil tersebut selesai, di teruskan dengan shalat Dhuha secara berjamaah (santri putra & putri) di imami oleh kiyayi sendiri.

Keistiqomahan beliau di tambah dengan senantiasa mengimami shalat fardlu. Hal ini membuat kedekatan kiyayi dengan para santrinya. Tak heran suatu ketika beliau mau mengimami shalat subuh, sebelum beliau tiba di mushallah ponpes putra suara terompanya membangunkan para santri, sehingga para santri bergegas bangun dan pergi ke tempat wudlu dan bersiap-siap untuk shalat berjamaah.

Subhanallah begitu hebatnya guru saya yang penuh suritauladan bagi santrinya. Tak heran bila beliau mengucapkan sesuatu para santri langsung melaksanakannya dengan penuh taat dan tawadlu’.

Yang jadi kesimpulan saya adalah sudahkah kita mampu mewarisi akhlaqul karimahnya? keistiqamaan dalam menjalani tugasnya sehari-hari membuat kharismanya luar biasa, dihormati, ditaati, dan ditakuti.

Saya juga pernah berpikir dulu itu ngajinya sedikit, namun barokah terhadap kelangsungan pendidikan di ponpes.

Kayaknya dulu banyak teman-teman seliting saya dan senior saya banyak yang agak bandel, namun ketika sudah lulus dari sana bayak yang sukses & bermanfaat dalam bermasyarakat.

Sebuah pertanyaan yang terlintas di diri saya, apakah sekarang sama seperti dahulu? lebih baikkah atau malah mundur?

semoga kita mampu merenunginya

Baca selengkapnya......

Catatan Alumni Ronas

Sebagai manusia yang beradab dalam kehidupannya, senantiasa bersyukur kepada Allah SWT. syukur itu penting bagi manusia agar dapat melihat dirinya disaat lemah menjadi kuat, disaat bodoh menjadi pintar, disaat miskin menjadi kaya dan seterusnya.

Kita ini pernah bodoh, lambat laun kok jadi pintar itu dikarnakan dirinya mau mau merubah menjadi pintar. Proses bodoh menjadi pintar itu perlu wahana yang baik dan sesuai keinginan dan kemampuan dirinya. Salah satu wahana atau sarana adalah pendidikan.

saya sendiri merasakan betapa bersyukurnya saya, ketika saat ini saya bisa berkarya di masyarakat. itu semua adalah hasil dari proses perubahan yang berarti lewat pendidikan.

Roudlotun Nasyi’in adalah lembaga yang melekat di hati saya, karena selama 6 tahun saya menempuh proses perubahan kebodohan saya menjadi pintar. Saya mulai Tsanawiyah yang gak tau tentang ilmu alat (nahwu, shorof dll.) dalam memahami ilmu agama, selama 3 tahun sulit saya pahami. Namun dengan istiqomah saya belajar akhirnya kelas 1 Aliyah saya mampu memahaminya. Al-Hamdulillah, dan berkembang selanjutnya sampai tamat Aliyah.

Ini semua berkat Allah SWT. dan kegigihan saya untuk merubah kebodohan saya. maka dari itu sebagai santri yang beradab, tidak akan melupakan proses tersebut.

Sekarang saya selaku alumni, mengajak kepada seluruh santri untuk mampu menyukurinya. Ratusan santri alumni Ronas sepatutnya untuk mampu berkarya kepada masyarakat atas ilmu yang sudah didapatkan di lembaga RONAS.

Catantan ini saya buat untuk alumni yang mau untuk menjalin keutuhan alumni (ukhuwah islamiyah). Anda yang sudah /belum sukses sering-seringlah jalin hubungan antar alumni.

Al-I’tiqoodu Asasun Najah

Al-Hayaatu ‘Aqiidatun Wa Jihadun

semoga sukses selalu

Baca selengkapnya......

Forum Ronas

Saya adalah alumni Pondok Pesantren “Roudlotun Nasyi’in” Beratkulon kemlagi Mojokerto. saya mondok di sana 6 tahun, mulai MTs sampai MA. Banyak hal yang saya dapatkan disana dalam ilmu agama. Dalam forum ini saya buat bertujuan untuk berbagi pengalaman kepada para alumni dimanapun anda berada dan juga tidak menutup kemungkinan bagi siapa saja yang ingin bergabung dalam forum ini.
Saya yakin ratusan alumni yang sudah banyak berhasil dalam berbagai profesi. oleh karenanya tidaklah salah bila para alumni berbagi pengalaman atau sesuatu yang perlu dibahas dalam rangka tali ukhuwah islamiyah.
Forum ini untuk membantu saudara kita yang ingin menitih kesuksesan.
Apakah anda salah satu dari alumni Ronas?
Hubungi Zainul Arifin Telp. 03172387137 / Hp. 081703314880
……………Selamat Bergabung …….

Baca selengkapnya......